Siger (mahkota)

Sultan Sekala Brak gelar Sultan Pangeran Raja Selalau Pemuka Agung Dengian Paksi menganalogikan bahwa Sebenarnya berdiri dengan satu kaki kita sudah cukup kuat, namun akan jauh lebih kuat bila berdiri dengan dua kaki, itulah Lampung yang terdiri dari Saibatin dan Pepadun dan diantara keduanya bukan koordinasi melainkan Sinergi, sehingga menjadi suatu kekuatan yang dahsyat sebagai modal awal dalam membangun Lampung.

Mengutip dari penjelasa Peraturan Daerah Provinsi Lampung Nomor 1 tahun 1971 tentang BENTUK LAMBANG DAERAH PROVINSI LAMPUNG. Dibawah langit, di alam dunia, terdapat bumi Lampung yang merupakan tanah Pusaka, Masyarakatnya berasal dari Sekala Brak, menyebar keseluruh Lampung dan daerah sekitarnya guna melanjutkan perjuangan bagi kehidupan yang hakiki. Gelar dan panggilan adat merupakan suatu kebanggaan, dan adat SAIBATIN telah teruji mampu memenuhi kebutuhan kemunitasnya.

Prasasti Monumen Saibatin

Dikutif Siger Kuning Emas adalah Siger Mahkota perlambang keagungan adat budaya dan tingkat kehidupan terhormat.

Kandungan bentuk banyaknya gerigi lancip berlekuk 9, sebagai lambang dari sembilan sungai yang mengalir di daerah Lampung yaitu :

  1. Way Semaka

2. Way Sekampung

3. Way Seputih

4. Way Pengubuan

5. Way Abung Rarem

6. Way Sungkai

7. Way Kanan (Umpu Besai)

8. Way Tulang bawang

9. Way Mesuji

Di dalam Siger terdapat bunga Melur (melati 4 bunga, setiap bunga mempunyai 4 daun bunga yang berkelompok lima),  Melati merupakan tanaman bunga hias berupa perdu berbatang tegak yang hidup menahun. Melati merupakan genus dari semak dan tanaman merambat dalam keluarga zaitun (Oleaceae). Terdiri dari sekitar 200 spesies tumbuhan asli daerah beriklim tropis dan hangat dari Eurasia, Australasia dan Oseania, melati secara luas dibudidayakan untuk aroma khas bunganya yang harum. Di Indonesia, salah satu jenis melati telah dipilih menjadi puspa bangsa atau bunga simbol nasional yaitu melati putih (Jasminum sambac), karena bunga ini melambangkan kesucian dan kemurnian, serta dikaitkan dengan berbagai tradisi dari banyak suku di negara ini, Kuntum Bunga melambangkan 4 Kepaksian asal Sekala Brak yang terdiri dari Kepaksian Sekala Brak yaitu :

  1. Umpu Pernong gelar Sultan Ratu Buay Pernong (Istana Gedung Dalom)

2. Umpu Belunguh (Lamban Gedung)

3. Umpu Bejalan di Way ( Lamban Dalom)

4. Umpu Nyerupa (Gedung Pakuon)

Kelompok Daun Bunga Setelah berkembang dan tersebarnya masyarakat di seluruh daerah Lampung, maka terbinalah 5 daerah Keratuan yang biasa disebut Kedatuan yang masing-masing dipimpin oleh :

A. Ratu di Belalau

B. Grayo Begeduh Ratu di Puncak > Betan Subing > Tuan Baitullah

I. Minak Berajo Salbah                                         II. Siapayubratu daho

I.1. Minak Sangrebut                                            II.1. Minak kemas puting margo

I.2 Minak Ratu Kesumo                                        II.2. Tuan kujo mudo

I.3. Minak Kemas                                                   II.3. Mupun ratu genap

I.4. Minak Nang Batin                                           II.4. Pengikhan patih semenap

I.5. Minak Batin                                                      II.5. Minak Rio Kimang

I.6. Ngediko Ratu                                                   II.6. Pengikhan Depatei

I.7. Minak Pemuko                                                II.7. Batin Suttan

I.8. Minak Tandu Manteri                                    II.8, Suttan tuho

I.9. Minak Kemas                                                  II.9. Batin suttan

I.10. Minak Batin                                                  II.10. Gedung ittan

I.11. Dalam Kurat                                                 II.11. Suttan penutup

I.12. Suttan Agung                                               II.12. Tuah Suttan

I.13. Pengikhan Kepalo Mego                            II.13. Suttan Buay Subing

I.14. Tuan Ratu

I.15. Pengikhan Kepalo Mego

I.16. Suttan Jungan Suttan

C. Ratu Pemanggilan

D. Ratu di Pungung

E. Ratu Darah Putih

Daun Bunga Sekala yang terdapat pada Puncak Lengkungan Siger atas dimana ujungnya mengenai tiang payung. Bunga sekala itu menjulang dari 4 daun kembangnya (dari bawah) yang mengandung arti : Menjulang dari 4 daun bunga : Semua Jurai yang berasal dari sekala Brak yang dilambangkan oleh 4 Kepaksian.

Lambang Kepaksian Sekala Brak

CAMBAI MAK BEJUNJUNGAN adalah Lambang Milik Daripada Kepaksian Sekala Brak saat ini terdapat di 4 (empat) titik lokasi kebesaran Istana, Gedung dan lamban, yaitu Sekala Brak Istana Gedung Dalom di Pekon Balak, Batu Brak, Lampung Barat, Kepaksian Nyerupa Gedung Pakuon di Tapak Siring, Sukau, Lampung Barat, Paksi Buay Belunguh Lamban Gedung di Kenali, Belalau, Lampung Barat, Paksi Buay Bejalan Diway Lamban Dalom di Kembahang, Batu Brak, Lampung Barat pemegang tertinggi di Kepaksian Sekala Brak (Kerajaan Adat Paksi Pak Sekala Brak), lambang Cambai Mak Bejunjungan Kepaksian Sekala Brak ini mulai digunakan sejak terbentuknya Paksi 4 Kepaksian Sekala Brak sedangkan sebutan Kerajaan Adat Paksi Pak Sekala Brak di gunakan sejak Kemerdekaan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

Lambang dan makna Cambai Mak Bejunjungan

Lambang Kepaksian Sekala Brak “Cambai Mak Bejunjungan” sebagai Lambang milik daripada Kerajaan Adat Paksi Pak Sekala Brak yang mempunyai falsafah bahwa Kepaksian Sekala Brak dapat berdiri tegak kokoh dan kuat walaupun tidak dibantu oleh unsur-unsur lain, pihak lain ataupun komunitas lain karena karakter nilai dasar dari Kepaksian Sekala Brak.

Kelihaian dan Kecerdikan dipegang oleh Umpu Pernong, Kekayaan dipegang oleh keturunan Umpu Belunguh, keberanian dipegang oleh keturunan Ratu Bejalan Diway dan Hamba Rakyat yang banyak yang tersebar menjadi simbol kebesaran Ratu Nyerupa, itulah makna dari pada “Cambai Mak Bejunjungan”.

Di dalam sejarah Lambang Cambai Mak Bejunjungan di pakai oleh salah satu Paksi, Kepaksian Sekala Brak yaitu oleh Paksi Buay Bejalan diway hal tersebut dibenarkan karna memang Paksi Buay Bejalan diway merupakan salah satu dari Paksi Pak Sekala Beghak yang mempunyai kedudukan dan Hak yang sama dengan Paksi lain nya juga berhak untuk memakai Lambang Cambai mak bejunjungan tersebut.

Sedangkan Bendera Sekala Brak Al-Liwa mutlak milik dari pada Istana Gedung Dalom Sekala Brak. Batu Brak.

Cicca Kerajaan Sekala Brak

Tidak bersekutu berpisah tidak bercerai

Cicca dari masing-masing Kepaksian

Kepaksian Sekala Brak Mereka juga masing-masing menyatakan cicca yaitu harapan tentang karakter dan watak dari rakyat yang mereka pimpin sampai ke keturunan turun temurun dari generasi ke generasinya kelak.

  1. Cicca Kepaksian Pernong Sekala Brak. Kerajaan Sekala Brak [[Istana Gedung Dalom]] adalah “mucalak mucakhagil, Cerdik dan tangkas lazim dikatakan lihai, kijang melipi tebing” artinya lihai, tangkas dan berani.

2. Cicca Paksi Buay Belunguh Lamban Gedung adalah “pakusukhak lom lungup, lamon bakak khebbu bulung” artinya memiliki kekayaan yang berlimpah.

3. Cicca Kepaksian Nyerupa Gedung Pakuon adalah “mok bangsa lamon nyawa” artinya memiliki rakyat yang banyak dan tersebar dimana-mana.

4. Cicca Paksi Buay Bejalan Diway Lamban Dalom adalah “sai tumbuk sekhatus” artinya satu lawan seratus yang berarti pemberani.

Posted by

SekalaBrak

Lokasi Kerajaan Adat Paksi Pak Sekala Brak ISTANA GEDUNG DALOM Kepaksian Pernong terletak di Desa Pekon Balak Kecamatan Batu Brak Kabupaten Lampung Barat, Lampung Barat yang masih masuk dalam wilayah Provinsi Lampung.

Anda mungkin juga suka...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *